Saya itu penyuka jengkol.  Saya sangat menyukai makanannya. Bahkan keluarga saya berkelakah kalau ada jengkol di meja makan, saya bisa menghabiskan nasih. Begitulah saya, penyuka jengkol. Entah sejak kapan, saya lupa. Tapi yang pasti, ketika saya suka jengkol, saya tidak suka pete.

Kenapa saya hari ini bicara jengkol?

Sesekali bicara makanan kesukaan ga ada salahnya. Tapi bukan cuman soal makanan. Saya kebetulan mendengar ada sebuah cafe dengan menu khas jengkol. Tentu saja saya senang mendengarnya. Saya pun punya kesempatan untuk datang ke cafe yang beralamat di Jalan Ahmad Dahlan, Bandung tersebut.

Sambel Khas Djengkol

Cafe tersebut namanya  cafe D’jengkol. Dari namanya sudah jelas bahwa menu khas makanan disini adalah jengkol. Saya cukup penasaran dengan menu yang ada disini. Dan ketika saya melihat daftar menu, waw. Ada banyak jengkol disana. Ada menu nasi goreng jengkol, ada juga jengkol dengan berbagai bumbu, seperti jengkol balado, jengkol goreng, dan jengkol lainnya. Namun, yang paling spesial di cafe ini adalah sambal jengkol. Sambal ini bukan sambal untuk jengkol lo tetapi sambil yang dibuat dari jengkol. Wah, belum pernah denger kan, ada sambal kayak gini? Sambal jengkol ini enak lo dan tentu saja sambal ini pedas. Cuman, buat saya sih yang suka makanan pedas ga ketulungan, sambal jengkol disini kurang pedas. Mungkin nanti perlu dibuat level-levelnya kali yah.

Sambal Khas D"Jengkol
Sambal Khas D”Jengkol

Oh yah, bukan cuman jengkol aja ko, menu disini. Kebetulan di Cafe Djengkol juga tersedia menu yang diperuntukan bagi mereka yang tidak menyukai jengkol. Contohnya, adalah ayam goreng. Kebetulan, saya berkesempatan mencicipi makanan ini. Dan ternyata ayam goreng disini… rasanya…..biasa.  Sama kayak ayam goreng kebanyakan. Tetapi yang bikin ayam goreng ini menjadi enak, yah karena ada sambel jengkolnya. Ini yang membuat cafe ini istimewa. Temen-temen bisa makan menu lain dengan sambal jengko. Itu yang bikin beda lo…

Suasana Cafe Djengkol
Suasana Cafe Djengkol

Suasana yang Nyaman untuk Makan

Saya cukup lama lo di tempat ini. Selain karena saya bisa mencicipi makanan jengkol dengan berbagai rasa, saya juga merasa nyaman dengan tempatnya. Tempatnya tidak kaku dan memiliki berbagai macam tipe tempat duduk. Perlu diketahui, kalau  cafe ini berbentuk sederhana dengan konsep rumahan. Di bagian ruang depan, ada meja makan dengan konsep pada umumnya. Sementara di bagian lebih dalam, terdapat meja makan dengan kursi bertipe sofa. Pengunjung tentu bisa memilih tempat yang lebih enak dan nyaman untuk menyantap makanan disini.

Tempat Lesehan yang Nyaman Buat Makan Jengkol
Tempat Lesehan yang Nyaman Buat Makan Jengkol

Ketika saya berkunjung ke Cafe Djengkol sih, saya ga milih kedua tempat itu. Saya lebih memilih  ruangan lesehan. Tempat ini berada di bagian samping. Kenapa saya milih ruangan ini? Yah karena makan jengkol itu, enak sambil lesehan. Lebih santai, nyaman,  dan lebih terasa suasana kekeluargaaanya. Itu sih menurut saya yah.

Kayaknya sih, saya bakal datang lagi ke tempat ini. Bukan apa-apa, karena saya memang suka makan jengkol. Saya bakal ajak deh temen saya nanti ke tempat ini lagi. Meskipun temen saya nantinya ga suka jengkol, ya udahlah gapapa. Setidaknya dia bisa ngerasain sebuah rumah makan yang nyaman.

Kalau temen-temen mau penasaran, temen-temen bisa datang langsung ke tempat ini. Gak mahal ko harganya. Malah ada paket kenyang. Yuk datang aja ke Cafe Djengkol, di Jalan Admad Dahlan (Jalan Banteng) No. 50, Bandung. Atau coba kunjungi dulu situsnya di http://djengkol.com. Untuk media sosialnya, temen-temen bisa cek di akun Facebooknya D’Jengkol dan Twitter@Djengkolers

Advertisements